Psikolog Ungkap Tanda-tanda Orang Terjebak Toxic Relationship

Ilustrasi pasangan bertengkar.
Ilustrasi pasangan bertengkar.
Sumber :
  • Pexels

VIVA Lifestyle – Tidak semua hubungan berjalan sehat. Beberapa hubungan dipenuhi pertengkaran, tidak dinaungi kebahagiaan dan ketenangan. Hubungan semacam itu kerap disebut dengan istilah toxic relationship atau hubungan yang penuh racun.

Ada banyak alasan mengapa seseorang terkadang menjadi sangat toxic sehingga sulit untuk keluar dari hubungan tersebut. Psikolog, Agata Paskarista, M.Psi mengungkap, ada beberap penyebab seseorang menjadi toxic. Mulai dari pola asuh yang kurang kasih sayang, pernah di-bully dan gangguan mental yang tidak terdiagnosis. Scroll untuk https://www.viva.co.id//gaya-hidup/inspirasi-unik/1560085-psikolog-ungkap-tanda-tanda-orang-terjebak-toxic-relationship selengkapnya.

"Ada beberapa tanda orang berada di hubungan toxic relationship. Mulai dari mengorbankan kebutuhan diri sendiri, merasa tidak dianggap, tidak dihargai, merasa sendiri, menarik diri dari lingkungan, selalu disalahkan. Jadi, berhati-hati dalam bertindak, tidak menjadi diri sendiri, komunikasi berujung cekcok dan ada keinginan balas dendam," kata Agata dalam webinar How to Recover from Toxic Situation, yang digelar Kata Oma, baru-baru ini. 

Agata menambahkan, bila orang terdekat berada dalam bahaya fisik karena toxic relationship, maka disarankan untuk melaporkan ke pihak berwenang. 

Ilustrasi pasangan.

Ilustrasi pasangan.

Photo :
  • pixabay

"Selanjutnya bila kerugian toxic relationsip bersifat emosional atau mental, maka kamu bisa memutuskan apakah mungkin untuk mengatasi masalah tersebut. Bicarakan dengan orang yang dipercaya, aman, dan kamu merasa nyaman," terang dia. 

Jika pemicu yang mendasari misalnya depresi atau trauma memengaruhi perilaku satu atau kedua individu, maka menurut Agata, diperlukan perawatan dari ahli. 

Halaman Selanjutnya
img_title